29 October 2014

Untuk Apa Update Status Terus-menerus??



Selamat membaca


Media sosial; sumber foto dari google


               Nama media sosial sekarang sudah tak asing. Di kalangan remaja, anak kecil, maupun orang tua. Apa lagi aplikasi media sosial sekarang bertambah banyak. Diantaranya blackberry messenger, tweeter, facebook, whatsapp, line, kakao talk, instagram, path, dll. Ada orang yang tidak mementingkan media sosial itu semua, ada yang sangat kecanduan dengan media sosial tersebut. Dan ada juga yang menggunakan media sosial sesuai kepentingan masing-masing. Bermacam-macam, tapi masih dalam satu topik “Sosial Media”

               Gaes, memangnya untuk apa sih kita update status?
Ada jawaban yang begitu unik-unik ketika saya bertanya pada kawan-kawan saya

A: Jelaslah gue update status, gue kan penjual online. Yang gue update juga tentang jenis barang dagangan gue.
B: Kalo aku sih, update status keseringan di BBM. Itupun cuman iseng aja. Having fun, ajalah ya.
C: Kalo aku sih, lebih suka ngetweet, ya cuma iseng aja. Curhat gak jelas, mengantar pada kegalauan,    ngungkapin isi hati, dan ngasih kode pada dia yang gak punya akun tweeter.
D: Caper sama orang yang gue suka, padahal orangnya udah beristri dan beranak.
E: Mengapresiasikan apa yang ada dipikiran. Misalnya tuh di facebook, mau nulis aja udah kepo banget, pake ditanya segala “Apa yang anda pikirkan?”
F: Gue update, suka ngetweet di tweeter, pengen jadi selebtweet, keren kan gue coy *hoek.
G: Pengen pamer aja, kalo gue anak gahol punya tweeter, dan facebook. (Katanya anak gahol, media sosial cuma punya dua) wekawekaweka.

               Okeh, bermacam-macam jawaban dari kawan-kawan saya. Tapi, ada juga yang update status sehingga bikin orang risih, jadi ingin mempercepat membatalkan pertemanan di media sosial. Contohnya saja suka update status di BBM, belum satu menit berlalu dia sudah update status dua sampai tiga kali. Jiwa menulisnya kuat banget. Tapi yang dimaksud jiwa menulis bukan itu, Gaes! Update status terus-menerus bikin orang kesal, di recent update isinya berita-berita yang kurang penting. Mau makan update, mau mandi update, mau solat update, ngungkapin kesel ke orang update, dll. Padahal semua itu orang lain tidak berhak mengetahuinya. Biasanya sering terjadi obrolan seperti ini.
               “Yaelah, update status mulu hidup lo, pengangguran ya!”
               “Hp, hp gue, kenapa lo yang sewot, kalo gak suka delcont aja!”
Ngoahahahahha, okeh, pendapat orang-orang berbeda. Terserah pembaca saja, mengartikannya seperti apa. Lebih baik gunakan sesuai kebutuhan.

Saya, Aya. Semoga bermanfaat

Terima kasih ^^

4 comments:

  1. Aku cuma punya twitter ama FB, FB aja udah ga terlalu sering dibuka. sekarang libih sering ngakses twitter walau kadang hanya cuma cek TL.

    Konon yg update-tannya status masih ke akuan-gwean-sayaan-atau apa aja tentang diri sendiri itu namanya masih abg, bener ga ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo, Om Sober ^^
      ah serius cuma fb dan tweeter??bbm, wangsap, gak punya?? cuma cek TL doang?? gak pernah ngetweet? *batuk keras*

      Hahaha, saya juga pernah dengar "Konon" tersebut, saya sih sedikit setuju. Kenapa sedikit? Karena, selebihnya bukan Abg, yang tua pun sering update-tannya seperti itu.

      Jika, ada salah tolong dikoreksi, Sesepuh :D

      Delete
  2. hallo M A N I Z E
    kalau boleh saya tanya, M A N I Z E punya akun apa aja ?
    saya yakin anda punya semua kan? karena saya sering melihat email anda cewealpukat ada dimana - mana. hahahahah
    terimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. PLISLAHHHH,, gak lucukk, hoiii
      .___________________. *ceples*

      Delete