27 October 2014

KALO AKU KAYA, LEVEL PACAR AKU BUKAN KAYAK KAMU

Sumber foto: Google


            Beberapa hari yang lalu, aku sengaja jalan sama temenku cewek ke mall. Duit udah nipis, ya sengaja kita cari tempat makan yang murah, ujung-ujungnya di food court . Aku merasakan sesuatu yang berebeda, kenapa? Kalo kuperhatikan, tiap jalan ke luar, ke mall, ke mana aja, aku pasti bareng sama temen cewek, kalo gak ya sendirian. Kurang keren apa aku? Plis, aku bukan jomblo, dan juga bukan kaum LDR’s. Intinya, masih pengin sendiri, kalo orang bilang sih ‘jomblo elegan’ yes, aku setuju. Banyak yang ngejar, nembak, tapi aku tetep bersikap cantik.

            Berhubung aku hobi merhatiin orang, gara-gara kurang kerjaan, kulakuin pada waktu itu juga. Samping kiri dar tempat dudukku ada cowok, dari mukanya masih umur delapan belas, semoga prediksiku benar. Gol! Mukanya lumayan mirip sama Mas Radityadika, sayang kurang tinggi dikit, kurang cakep dikit, kurang manis dikit, kurang gendut dikit, kurang ganteng dikit. Terus, jadi mirip siapa nih bocah? Gak tahulah, pokoknya agak mirip dikit, sama Mas Radityadika suaminya tetanggaku. Ngg! Gaul banget, dia makan sendirian, pesennya beberapa macam makanan di mejanya, dan pake earphone. Ya, mungkin tuh earphone dipake biar dia gak denger, kalo ada yang teriak ‘jomblo’, cerdas! Jadi, aku mutusin, gak akan merhatiin anak brondong ini lagi, karena aku yakin dia gak perlu diteliti dan diperhatikan. Sah!

            Mataku beralih ke dua pasang manusia yang duduk di samping kananku. Si cewek pake jilbab, cantik. Tapi, masih lebih cantik aku. Dan seorang cowok (brondong lagi) duduk di depannya. Biar gak bingung panggil saja cewek ini dengan nama ‘Bunga’, dan cowok yang duduk di depannya ‘Purnomo’ dengan nama panggilan ‘Pur’. Seorang pelayan datang dengan membawa makanan yakiniku, untuk Bunga. Dan secara bersamaan, pelayan lain membawa es jeruk untuk Pur. Pur menelan ludah dengan pelan, ketika melihat yakiniku ada dihadapannya, tapi bukan untuknya melainkan untuk Bunga. Aku melihatnya miris. Menit demi menit berjalan, minuman Pur sudah mendekati titik dasar gelas plastik. Dia menelan ludah lagi. Pur mengeluarkan dompetnya, dan dia melihat isinya dengan ke dua tangannya di bawah meja. Pur menghitung lembaran uang kertas yang tersisa. Sambil menghitung, dan sembari membuka obrolan dengan Bunga. 

            Sebegitu kerasnya kah, pengorbanan seorang cowok (brondong)?
Jadi.....
            Saran dari cewek manis kayak aku:

Ø  Jangan berani ngajak cewek jalan, kalo gak ada modal. Ya meskipun modal Cuma dikit. Jangan! Mending gak usah!
Ø  Jangan jajanin cewek pake duit Emak Bapakmu, apa lagi nodong duit ke mereka. Malu sama komedo!
Ø  Kalo duitnya hasil nabung dari kepingan-kepingan uang jajanmu, it’s oke! Apa lagi, kalo hasil kerja, wah mantep.
Ø  Kalo masih berondong (masih duduk di bangku sekolah) kalo bisa jangan pacaran dulu, kerjain PR dulu, ikutin upacara bendera tiap hari Senin.
Ø  Kaum cewek pun gitu, jangan gampang jadi cewek yang materialistis. Lihat kadar penghasilan pasanganmu. Kalo cowokmu kaya raya, toh level dia bukan kayak kamu  lagi.

Dengan uang, pria bisa mengajak kencan beberapa wanita. Tergantung prianya, ia pria baik-baik, atau sebaliknya.

Saya Aya, semoga bermanfaat

Terima kasih ^^ 

5 comments:

  1. Emang harus dipertimbangkan yang beginian -_- Kasian juga cowoknya yaak -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya dong, cowok selalu kasian, dan selalu salah di mata cewek. -__-

      Delete
  2. Postingan2nya lucu...apalagi yang satu ini. Simple dan lucu namun pas kena di hati wkwkwk

    ReplyDelete