Powered by Blogger.

Pengalaman Membawa Kamera Ketika Umroh

by - August 14, 2019

Rezeki itu dari mana aja, selagi halal, kenapa tidak diambil? Termasuk dari orangtua. Semoga ini bukan umroh pertamaku ataupun kalian. Keberangkatan ini sepertinya direncanakan hanya H-sebulan saja. Allah itu memang benar-benar Maha baik, ya. Tanpa babibu, aku terima hadiah dari orang tua ini. Bermula dari urus paspor, sampe visa, hahaha. Memang norak banget, kali pertama keluar negri.
 
diambil dari atas rooftop masjidil Haram
Dan, gak tau yang paling penting ku bawa itu kamera. Namun, tetep lho ya, yang pertama diniatkan ibadah. Setelah semua persiapan usai, besok tinggal terbang ke Madinah. Mendarat terlebih dahulu di Bndara King Abdul Aziz, Arab. Kaget, semua petugasnya orang Arab. Haduhh, yaiyalah. Karena aku udah lumayan mahir Bahasa Arab, ketika checking visa pun aman, jadi gak begitu gelagapan. Hehehe, sombong amat.

Tujuan awal adalah Madinah – kadang suka bingung dengan hati ini selama di perjalanan. Gak ada rasa kepingin ini itu, gak ada harapan nanti bakal ngapain, nanti bakal berdoa sebanyak-banyaknya, iya gak ada. Pokoknya let it flow. Oya, satu lagi. Ada waktunya aku pergi sendiri, dan gak harus bareng dengan rombongan yang lain. Namun, nomor satu keselamatan, karena ku perempuan.
 
menyambut fajar di Masjid Nabawi

Masjid Nabawi
Di Masjid Nabawi, berani banget aku membawa kamera, cuma sampai ke latar masjidnya saja. Kalau untuk masuk sih, big no! Karena memang penjagaan yang amat sangat ketat, pakai kamera ponsel pun kalau ketahuan juga tidak boleh. Waktu yang paling okey banget mengambil moment ketika fajar tiba. Gak tahu kenapa rasanya pengin nangis, ketika langit menjadi jingga kayak sore. Pengen nangis! Pengin tinggal lebih lama. Dan perlahan payung-payung yang tadinya tertutup, mulai terbuka memakan waktu berkisar 3 menit. Cantik!

Akhirnya Makkah,
Kadang, emang bener yaa, kita tuh sering gak percaya apa yang di hadapan kita sekarang. Seperti aku – rasanya deg-degan banget di depan adalah Kakbah dengan kiswahnya yang hitam, pengin cepet-cepet nyium. Rasanya hati ini bergetar banget, iya bodo amat aku emang lebay. Ada rasa seneng banget, aku bisa thawaf sendirian. Iya sendiriaaaaan!!! Awalnya deg-degan, bisa gakl ya bisa gak ya, emang aku sengaja banget keluar dari rombongan, tapi tetep ijin ke TL ku waktu itu, biar mereka gak khawatir. Usai salah isya, tujuh kali mengelilinginya, masih gak sadar aku bisa sendirian. Yang paling ngagumin, akhirnya bisa masuk ke rukun yamani, dan banyak-banyak berdoa. Nangis lagi, waktu aku sujud ada yang jagain. Allah tuh Maha Baik yaaa. Nyium kakbah, mau nangis udah gak bisa, gak tahu mau apalagi selain berdoa. Usai sudah. Bahagiaaa!
 

Masjidil Haram



Setelah beberapa hari aku fokusin ke ibadah, di samping itu pastinya ada rasa pengin explore si cantik Makkah ini. Ngeberaniin diri buat ke lantai paling atas, bisa masuk ke pintu 74 dan nanti kalian akan menaiki eskalator. Namun, hati-hati karena eskalator di sini tidak boleh memakai sandal. Kalau ragu, silakan tanya ke Askar, pengin ke rooftop, jadi harus ke lantai berapa. Alhamdulillah, Askar di sini baik-baik, pengin bawa pulang satu kan jadinyaaa. Nah di lantai paling atas, bisa melihat para jamaah mengelilingi kakbah. 

Short Tips Membawa Kamera Ketika Umroh:
  1. Bawa kamera sekecil mungkin, tepatnya aku memakai kamera dari fujifilm yang XA3 dan memakai lensa standart 
  2. Jangan memasuki kawasan terlarang, yang mana tidak diperbolehkan mengambil gambar apalagi membawa kamera
  3. Jangan membawa kamera ke dalam masjidil haram, apalagi di sekitar kakbah, niscaya kamu gak akan tahu bagaimana nasib kameramu nanti
  4. Jangan membawa kamera ke dalam Masjid Nabawi, sebaiknya hanya di latarnya saja
  5. Membawa kamera ke atas rooftop, insha Allah masih aman, karena tidak ada pengechekan
 Nah, gimana? Kapan ke sini (lagi)? Semoga disegerakan, ya!!

Tabik.


You May Also Like

5 komentar

  1. Alhamdulillah nih ya Mbak sudah bisa datang berkunjung ke tempat suci. Saya pingin banget nih Mbak

    ReplyDelete
  2. Subhanallah nih Mbak, indah banget nih ya. Kapan ya saya bisa ke sana? Semoga tersegerakan aamiin

    ReplyDelete
  3. Indah banget Mbak, oh jadi harus berhati-hati sendiri nih ya Mbak kalau membawa kamera ini

    ReplyDelete
  4. Ay, next post judulnya pengalaman membawa dosa ketika umroh ya.

    ReplyDelete