20 January 2016

Bagaimana Sih, Sistem Nyantri di Gontor?

Bagaimana Sih, Sistem Nyantri di Gontor? – haii, apa kabar? Semoga selalu dilindungiNya ya. O, ya saya mau cerita nih sesuai pengalaman saya ketika nyantri. Sebenernya sih, malu nge-share pengalaman sendiri. Bahkan, saya dulu gak pernah ngaku kalau saya ini mantan santriwati di Gontor. Hihi, namun karena postingan saya tentang saya yang pernah nyantri di pondok tersebut ternyaat bermanfaat sekali. Banyak teman saya yang nanya tentang sistemnya, dan juga pengin mondokin anak-anaknya.

Baca juga : Nyantri, Why Not?

Oya, sebelumnya saya mau cerita dulu nih, banyak orang yang mengira dan bertanya-tanya bahwa;

“Hah? Nyantri? Ogah ah, airnya kotor, tuh tetangga saya kena sakit kulit,”

“Gak mau ah, makanannya gak enak,”

“Males ah, nanti anak saya dipukulin, bahkan ada yang dicambuk,”

“Apaan, nyantri sama aja tuh akhlaknya masih kayak dulu, tuh lihat katanya Nikita Mirzani mantan santri, buktinya kayak begitu,”

Dan lain sebagainya, pernyataan- pernyataan masyarakat tentang nyantri. Saya kadang geleng-geleng, mungkin mereka berbicara sesuai fakta, atau mungkin takut dengan pondok. Ya, pokoknya gak tau hihihi. Yang penting utamakan Niat. Nah, sebelum berbicara tentang system, kalian harus niatkan hati dulu. Saya dulu sesuai keinginan saya, tanpa paksaan orang tua, serius. Gak tau dapat hidayah dari mana, jadi saya mondok mulai keluar SD sampai SMA. Intinya 6 tahun saya menjadi santriwati.
sumber: fp gontor
Di gontor tidak ada perbedaan, semuanya sama. Yang kaya, miskin, jelek, cantik. Tuh yang mondok anaknya Pak Din Samsudin, Anaknya Bu Susi Menteri Kelautan dan Perikanan, innalilahi turut berduka beliau sudah wafat. Bahkan pihak pondok pun tidak tahu bahwa almarhum itu anaknya pejabat. Itu mengajarkan kita sebagai manusia agar tidak membeda-bedakan, semuanya sama.

Yaudah deh, langsung aja sistem di gontor itu bagaimana, sih?

1.      Jangan Lupa Update Pendaftaran Calon Santriwati Baru
Nah sebelum bahas system, ini yang wajib emak-emak, bapak-bapak, atau adik-adik yang pengin masuk gontor. Jangan lupa cari info kapan sih pendaftaran calon santri atau santriwati baru. Infonya dari mana? Bisa telepon ke pondok gontor pusat, jika putri telepon ke pondok gontor putri 1, jika laki-laki telepon ke gontor putra 1. Atau masih kurang jelas, datang langsung ke TKP untuk tahu jelsnya.
gontor putra 1, sumber fp gontor
2.      Tes Ujian Masuk Pondok Gontor
Apa aja sih tesnya? Kalau dari pengalaman saya sendiri tes untuk masuk gontor; awal mulanya kita harus menuju gontor putri 2 dulu yang ada di Mantingan, Jawa Timur. Tesnya imla’, matematika, Bahasa inggris, dan ngaji, kurang lebih seperti itu. Imla’ itu apa sih? Itulho, semisal saya ngomong “ummi” jadi si santriwati itu nulis “ummi” ya gitu pokoknya. Susah, gak? Kalau menurut saya gak susah, kenapa kalian harus susah. Mudah, kok, ya masih dasar kok tesnya. Nah, kalau udah tes, kemudian ada pengumuman lulus apa gak. Kalau lulus, lulusnya ditempatkan di mana? Kalau saya lulus di gontor putri 3. Maklum, gontor cabangnya banyak, jadi gak mungkin ditampung jadi satu. Katanya sih, paling enak lulus di gontor putri 1 karena pusat, tapi saya sendiri enggak, hihihi soalnya gontor putri itu di tengah tengah sawah. Gak percaya? Coba check sendiri. Ehehehe

3.      Wajib Berbahasa Arab dan Inggris
Gontor pondok modern, iya, bener. Jadi setiap hari kalian dicekoki dengan Bahasa tersebut. Namun, untuk santriwati yang baru masuk, mereka dibebaskan berbahasa Indonesia sembari belajar dua Bahasa tersebut sekitar dua bulan. Belajar Bahasanya memang bagaimana? Jadi, setiap pagi, setelah salat subuh semua santriwati diharapkan berkumpul di setiap kamarnya untuk “muhadatsah”. Muhadatsah itu apa sih? Muhadatsah adalah memberi kosakata Bahasa asing, kurang lebuh seperti itu. Kalau gak bisa memakai dua Bahasa tersebut bagaimana? BELAJAR! Seperti membawa kamus Bahasa ke mana-mana, dan tanya jika tidak tahu.
sumber fp gontor
4.      Memakai Pakain Standar Gontor
Dulu, ketika saya datang dan menginjakkan kaki di GP3 (Gontor Putri3) Ada checking barang bawaan yang saya bawa. Koper saya dicheck, tenang sama putri, kok. Kalau di putra pun begitu sama putra. Nah, gak boleh bawa barang elektronik, harus bawa rok, training standar, pakaian yang panjangnya di bawah pantat, jilbab segi empat putih standar gontor, tidak boleh bawa boneka, dan lain sebagainya. Pokoknya nanti ada tulisan kok, apa saja yang tidak boleh dibawa dan apa saja yang boleh dibawa.

5.      Mengikuti Semua Kegiatan di Gontor
Nah, pasti banyak yang nanya kan ya? Di gontor tuh kegiatannya apa saja? Menurut saya sih, buanyak. Hihiihi, kudu pinter menej waktu. 

05:00 - 05:30 : Muhadatsah Pagi

05:30 – 06:30= Persiapan sekolah, bisa digunakan untuk sarapan juga

07:00 – 12:00= Sekolah, ada dua kali jam istirahat

12:00 – 13:00= Salat dzuhur, makan siang, persiapan sekolah sore

13:00 – 15:00= Sekolah sore

15:00 – 17:00= free, bisa digunakan untuk mencuci baju, olahraga, tidur, mandi, atau jajan. Karena di gontor menyediakan kafe dan koperasi untuk santriwati

17:30 – 18.30= mengaji, salat maghrib, mengaji lagi setelah maghrib

18:30 – 19:00= salat isya

19:30 – 10.00= belajar malam

10:00 – pagi lagi = jam 10 bisa langsung tidur, atau bisa juga meneruskan belajar, atau bisa juga pergi ke wartel menelepon keluarga, jam 11 semua kegiatan off digunakan istirahat.
Setiap hari seperti itu, namun selalu ada kegiatan di luar itu agar santriwati tidak bosan, semisal menjaga pondok ketika malam hari, bersih-bersih pondok, olahraga, pagelaran pentas seni, dan masih banyak lagi. Perpulangan hanya dua kali, dalam setahun ketika Ramadhan dan maulid nabi.
ini sekolahan saya hihi
O, ya saya ingin memperjelas tentang cambuk. Saya sih tahunya dipukuli. Iya, jujur betis saya sering dipukul menggunakan sajadah yang dililit menjadi keras, kemudian dipukul ke betis saya, karena saya sering terlambat salat. Ahahaha, ya berarti salah saya dong, tenang pukulannya itu hanya sakit sebentar, agar bisa menjadikan pelajaran bagi saya bahwa solat itu harus tepat waktu.

Di luar zaman sudah agak aneh, semua tergantung gadget dan sosial media. Saya pun jika boleh meneruskan, saya teruskan di gontor, karena saya nakal wkwkwkw jadi harus menerima keadaan di luar. Oya, ingat yaa pondok itu tidak menjanjikan menjadikan anak bapak ibu menjadi anak yang baik dan soleh solehah. Semua dari anaknya sendiri. Okey, sekian

Tabik, Ukhtii

Semoga bermanfaat ^ ^



32 comments:

  1. Tamatan gontor bhsa arab dan inggrisnya bgus2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbak alhamdulillah tapi, b inggris saya hancur :(((

      Delete
  2. pengen anak bisa nyantri disana..dan berharap jadi anak sholeh dan baik..aamiin

    ReplyDelete
  3. bermanfaat banget Mbak Aya... trims ya infonya, :), *eh, bahasanya yang dipostingan ini berasa lebih halusan yak, apa karena temanya lagi bahas tentang pondok? hihi

    ReplyDelete
  4. hehe nyantri itu ada nyeninya, ya itu sempet kena gebrak2 karena telat ke masjid atau telat bangun :D

    ReplyDelete
  5. komplitttt, jadi tahuuu kehidupan di lingkup pondok kayak gimana

    ReplyDelete
  6. wowww.. hebat :) jago bahasa arab dan bahasa inggris dong yaaaa

    ReplyDelete
  7. Wah... hebat ya.Aya ternyata lulusan gontor ya. Ponakanku dulu mau masuk berkali2 gak lulus ujiannya. Setelah beberapa kali baru berhasil. Ha..ha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak kudu man jadda wa jada tuhhh

      Delete
  8. Replies
    1. kalau saya dulu masih murah mbak, mungkin harganya standar seperti sekolah pada umumnya :))

      Delete
  9. akhirnya aya buka kartu As juga...hehehe...salut ama kamu Ay...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ihiiirrr ibu mudaaa inii bisa aja aww

      Delete
  10. untuk biayanya ada yang tau gak ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. nanti saya infokan ttg biayanya ya mbak :D

      Delete
  11. aku tega gak ya nyantriin Alfi di sana, jauh dari rumah soalnya huuhuhuu kangen duluan

    ReplyDelete
  12. Aku dulu paling takut kalo nyokap dah bilang " Klao nakal2 ntar di pondokin lho yaaa"
    Mondok waktuitu bagaikan momok yg menakutkan, karna beberapa temen rumah ada yg mondok dan setiap pulang, selalu kaki tanggan nya gatal2 mungkin karna kurang bersih hahaha

    ReplyDelete
  13. Dulu kalau ada pesantren kilat di sekolah, yang ngajar nya santri - santri gontor semua.. Keren banget bahasa arabnya fasih banget nmbaaak

    ReplyDelete
  14. G nyangka ya... lulusan gontor.... hhhhh

    ReplyDelete
  15. loh kakak alumni GP ya ? wah GP beraapa nihh ��

    ReplyDelete
  16. Saya pernah diajar sama anak2 Gontor dan kebanyakan mereka logikanya main

    ReplyDelete
  17. Kira-kira antara semua cabang gontor apakah ada perbedaan fasilitas ya?hehe saya msh pensaran

    ReplyDelete
  18. jadwalnya sama.. kaya waktu aku di pondok dulu... tapi bukan gontor :P

    ReplyDelete