05 January 2016

2016; Memperjuangkan atau Meninggalkan?

Hi, gaes! Yeayyy sampe lupa ngucapin happy new year yaaakk. Ailovyuuu.  Dududu, jadi untuk kali ini Aya Slavina mau curhat aja yak, ya kali masa review mulu. Bosenn cyin! Wahahahha *dikepruk berjamaah* Mau nanya dulu nih, kalian 2016 apa sih yang berkesan? Wah kalau saya sih banyak, eits tenang saya gak mau nulis tentang #berkahngeblog kok wkwkkw. Ya, gimana ya, I think semua yang saya dapetin di 2015 itu berkah semua kok, insha Allah. ^ ^

Jadi, gini… dulu di tahun 2014 saya sempat dekat dengan seseorang. Lakik! Macho! Duh, ngiler! Paan sih, Ay! Panggil saja namanya Bambang, bukan nama sebenarnya. Ya, jadi saya dulu punya komunitas vespa, di komunitas tersebut saya nemuin pria yang PDKT sama saya. Eaaa, tukar kontak udah, dan sampai jalanin hubungan sampai tiga bulan. Eh, namanya musibah kan pasti ada aja yaa. Dia kecelakaan ketika mau jemput saya, rencananya sih kami mau bukber bareng. Kan, waktu itu Bulan Ramadhan tepatnya. Saya gak tau, rencana dia mau apa jemput saya, yang saya tahu dia ingin bukber bareng saya. Saya tunggu mulai adzan maghrib, dia gak ada kabar. Saya terpaksa buka duluan, sampai jam tujuh, jam delapan, dan sampai jam dua belas malam! Saya gak punya kabar sama sekali, teman-temannya malah nanya ke saya. Dan, beberapa menit kemudian saya dapat kabar, bahwa Bambang kecelakaan, dan dia terkena gegar otak parah.

Hati, air mata, dada, keringat, semua gak tahu wujudnya kayak apa. Saya sampai pengin benturin kepala ke dinding. Tuhan, ini skenariomu? Saya hampir memaki-maki sang pencipta, saya hina ketika itu. Dan alhamdulillah beberapa teman saya menenangkan saya. Esok harinya saya langsung datang ke rumah sakit ia berada. Yes! Lilitan selang biadab di tubuhnya, si Bambang masuk ruang ICU. DAN GUE GAK DIBOLEHIN MASUK! Kebayang, kan nangisnya saya kayak apa. Terpaksa saya bilang saya tunangannya, dan suster memperbolehkan masuk hanya 3 menit. Halo, 3 menit! Saya harus ngapain??
Hhh, saya seperti orang gila waktu itu. Ibu saya pun sampai bingung, saya jadi kayak orang linglung. Sampai empat bulan dia dirawat di rumah sakit, dia terkena amnesia, hingga saat ini. Terakhir saya menjenguk dia, dia memegang tangan saya erat, padahal dia tidak tahu saya ini siapa. Saya putuskan, hari itu hari terakhir ketemu dia. Kenapa? Karena dari keluarga si Bambang, saya penyebabnya. Oke, saya cuma ngelus dada.

Beberapa bulan kemudian, saya tidak sengaja kenal dengan teman akrab Bambang. Saya, nangis kejang, why? Bambang pesan pada temannya, sebelum perjalanan, bahwa dia ingin mengatakan cinta pada saya. DAMN! Oke, saya mewek lagi. Saya ngademin hati terus, saya sampai datang ke bu nyai, saya harus apa; dan jawabannya; istikharah, Nak. Udah…

Maka dari itu, saya sulit sekali untuk jatuh cinta (lagi), hanya karena takut kehilangan ^ ^

Tabik, manis ^ ^


10 comments:

  1. oalaaahhh nduk nduk...
    kok kayak cerita sinetron...
    curhat saja sama yg punya hidup...yg terbaik untuk mu dan bambang

    ReplyDelete
  2. Duh, terenyuh aku. Sabar ya :') Jangan sedih-sedih lagi. Bener kata Mbak Avy, curhat sama Allah. Oke. Sip. Semangat!

    ReplyDelete
  3. Terenyuh baca nya, tetap semangat mbak aya !

    ReplyDelete
  4. Si Bambang masih hidup kan ya Jubaedah?

    ReplyDelete
  5. Ini to yang bikin Aya jadi galau. Ikutin saran teman2 tuk tahu yang terbaik dan mendapat ketenangan

    ReplyDelete
  6. Ay, musibah siapa yg tau.. sabar ya.

    ReplyDelete
  7. Sabar ya Deek..
    Kita gak tau rencana Allah. Semoga sekarang Aya bisa move on. Dan baru aku mengerti ternyata di balik sikap periangmu, tersimpan sebuah kesedihan.

    ReplyDelete
  8. Muncul juga cerita nya juju, sing sabar semoga ada yg terbaik buat keadaan ini yaa nduk.

    Nduk 2016 diatas :)

    ReplyDelete
  9. QS 2:216

    Muahhhhhhhhhhhhhhhh! ~ xoxo

    ReplyDelete
  10. Perjalanan hidup memang gak bisa ditebak ya, sabar dan ikhlas akan membuat kita lebih tegar. Semoga di tahun 2016 ini semua keikhlasan akan berbuah manis. Semangat ya, mba' Aya :)

    ReplyDelete