Desa Wisata Sumbermujur, Tawarkan Potensi Hutan Bambu dengan Ratusan Kalong dan Monyet

Wednesday, May 10, 2017

Desa Wisata Sumbermujur — itu yang kerap orang ingat. Namun ini kali pertama saya telusur ke desa tersebut, karena ingin berkunjung ke hutan bambu yang banyak diperbincangkan orang. Yang paling utama menjadi sorotan pengunjung adalah monyet-monyet yang tidak gahar dan ribuan kalong yang singgah di sana.
 
ribuan kalong dari sudut atas (difoto oleh; Mas Sendy)
Di dekat kos saya punya hutan bambu, tepatnya di Surabaya. Dan banyak banget yang menjadikan hutan tersebut sebagai lahan foto. Ya, wajar generasi millennial, demi mendapatkan foto yang bagus dan dipost di instagram. Dan itu hutan bambu yang saya pijaki pertama, dan Sumbermujur adalah hutan bambu ketiga setelah Malang. Sumbermujur ini yang membuat saya benar-benar excited!

Perjalanan di Lumajang tidak sekadar ke kebun teh, atau Puncak B29. Nyantanya di Lumajang pun ada hutan bambu yang tidak kalah seru dari Malang yang pernah saya kunjungi. Faktanya di sini juga memiliki macam-macam jenis bambu, mulai dari bambu petung sampai ke bambu muda yang dibuat sayur pun ada. Lengkap.
Kala itu saya berkesempatan bertemu dengan kepala Desa Sumbermujur, Pak Safi’i. Ramah menyambut kami, dan ia menjelaskan tentang hutan bambu yang berada di desanya tersebut. Hutan bambu Sumbermujur sudah ada sejak zaman Belanda, mereka lebih menjadikannya sebagai sumber rebung. (Rebung: Bambu yang masih muda untuk disayur, gilak enak banget!)
 
ngeri tapi lucu
ini betmen
ini pake kamera sendiri nyicip lensanya Mas Sendy *ngiler
Gak kebayang kan, dulunya hutan bambu tersebut dijadikan sumber pencaharian orang, dan mereka hanya asal menebang tanpa tahu bagaimana ekosistemnya kelak. Nah, sekitar pada tahun 90-an hutan tersebut diahlifungsikan ke pertanian Desa Tumpangsari. Ya untuk dijadikan suatu kerajinan, dan begitu juga untuk menjaga ekosistem alam agar tidak punah.

Well, selain itu hutan yang sudah terkenal dengan bambunya juga terkenal dengan sumber mata airnya. As you know, mata airnya jernih banget. Kalau Mata Air Sumber Deling tersebut, kalau saya berendam di situ udah kayak dayang-dayang raja yang selendangnya diumpetin. Halaaah. Wkwkwkwkw. Bukan bukan, mata air tersebut yang tersebut juga untuk menghidupi beberapa desa, keren kan??
hutan bambu di desa Sumbermujur
mereka menyambut
eh munyuk
Selain bisa memberi makan para  monyet yang emang gragas banget, tangan kanan bawa makanan tangan kiri bawa makanan, duh kan kemaruk jadinya. Monyet di sana jumlahnya mencapai 300-an lebih, namun memang tidak liar sekali. Kita juga bisa melihat para kalong yang sedang terlelap tidur. Dulu saya pernah melihat kalong yang masuk rumah, kadang ada satu, namun kecil saja saya teriak-teriak gak karuan. Bayangin, di Sumbermujur ini gaes kalongnya ratusan, mereka berbaur, dan gak geng-gengan. Ahseeek. 

Kalong — kelelawar, bahkan ada juga yang menyebutnya "kampret" binatang malam tersebut justru menjadi incaran wisatawan untuk melihatnya. Karena memang ukuran tubuhnya yang besar, dan banyak hingga mencapai 15000 ekor. Jadi ngebayangin, 15000 tuh ternyata batman. *halahh ngaco* wkwkwkkw. 

Mata saya terbelalak ketika menyaksikan kalong-kalong tersebut dibangunkan dalam mimi indahnya *jreng*Dengan pukulan kayu yang sangat keras, kalong-kalong tersebut terbangun dan mengepakkan sayapnya terbang tinggi, namun ia kembali lagi ke peraduannya. Yaitu di sela-sela ujung bambu.
nah ini dia mata airnya
aku pulang, kamu jangan nakal
Jadi gimana? Seru bukan, bertualang sembari ditemani monyet dan melihat ribuan kalong. Apalagi sekarang Sumbermujur sedang mengembangkan wisatanya dengan membuat pemandian, hmmm gimana?? Kalian yang mau ke arah Ranu Pane pun bakal lewat Desa Sumbermujur. Jadi, yuk main ke Sumbermujur!

Tabik, semoga bermanfaat ^ ^
MORE INFO:
Hutan Bambu Lumajang, Jl. Kalpataru Sumbermujur, Candipuro, Lumajang
Bisa diakses dengan motor atau roda empat
Tiket masuk, hanya membayar parkir 2000-5000 rupiah






You Might Also Like

8 comments

  1. Picsnya sungguh memukau
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Sebuah ekosistem yg indah banget. Mata air, rumpun bambu, monyet, kalong. Salam lestari

    ReplyDelete
  3. Seru banget ya main ke hutan bambu sambil melihat penghuni tetapnya yaitu kalong dan kera. Semoga hutan bambu ini tetap bertahan sehingga air yang mengalir dari nya tetap jernih dan bisa digunakan oleh penduduk

    ReplyDelete
  4. Kok pohon yang banyak kelelawarnya nggak mati ya? Biasanya pohonnya mati loh karena terkena kencing kelelawar

    ReplyDelete
  5. Namanya unik ya sumbermujur, warga disitu sering mujur kali ya. Lihat kalong banyak gitu kok serem, ngebayanginya dikerubuti ama kalong,seru ya bisa eksplore desa wisata gitu, semoga desa wisatanya berkembang dan banyak wisatawan.

    ReplyDelete
  6. Hyaa ampun, aku liat kalongnya geli-geli euyyy wkwkwk. Padahal kalo diliat dari deket sebenernya wajah mereka imut, tapi gatau kenapa udah girap-girap duluan aku. XD

    Bagus yah hutan bambunya, lebih bersih daripada yang di Surabaya (soalnya bekas TPS sih huhu). Itu monyetnya lucukkkk

    ReplyDelete
  7. Wah aku baru tahu lho kalau di Desa Sumbermujur ini ada kalong sebanyak itu. Terakhir saya lihat kalong sebanyak itu di Riung, NTT. Ah, jadi kepengen ke sana. Salam kenaaaal Kak :D

    ReplyDelete
  8. Duhh..mana seehh dayang-dayangnyaa... Aku kok gak kliatan..

    ReplyDelete

cewealpukat friends

Komunitas

WARUNG BLOGGER
bLOGGER reporter

Member Of

kumpulan-emak-blogger