02 February 2015

[4] Salam Rindu

Sherly, imut, kan?


Tabik, Kawan-kawan.....

FYI surat keempatku ini, untuk kalian, Kawan. Dua teman, yang dulunya kita sering bareng, jalan, makan, apa aja, kecuali mandi. Kalau bobo sih, pernah bareng juga. Kenalin teman saya yang pertama, sedikit gemuk, dulu. Sekarang mah, langsing dia. Namanya Sherly, Hai Sher. Dia, perempuan kristiani. Saya akui toleransi dia terhadap umat beragama lain, gede banget. Maka dari itu, saya bangga banget berteman dengannya. Dan, saya suka banget dengan persahabatannya. Rela ngelakuin apapun demi sahabat. Buktinya, dia mau aja saya ajak traveling ke Jogja, yang tanpa menginap di penginapan. Jadi, kita tidurnya ngemper di pinggir jalan. Hahahha, maaf ya. Sebenarnya, saya juga gak tega sama kamu, Sher. Tapi, demi kita menikmati malam valentine di Jogja, biar kelihatan romantis, terpaksa kita harus rela dikejar-kejar preman, sampai tidur di pinggir jalan. Serius, Sher, saya minta maaf. Hehehe, tapi asyik juga, kan? Gimana kabarmu? Masih langgeng, kan sama kekasihmu? Cepat nikah ya.. saya siap kok buat jadi yang habisin makanan di pernikahanmu. Wekawekaweka.
 
Kenalin ini Cimol.
Teman kedua saya, panggil saja Cimol. Mol, gimana kabar? Maaf ya, kamu sering marah karena saya jarang nanyain kabarmu. Jarang nyapa kamu di whatsapp atau pesan pribadi. Bukan lupa atau sibuk, tapi serius Mol, saya bingung mau nyapa gimana? Kamu juga sering sibuk, maka dari itu saya jarang hubungin kamu. Tapi, saya masih ingat sama kamu kok, Mol. Lain kali kita jalan ya, Mol. Kalau jalan sama kamu mah, yang penting selfie. Saya mah, siap, Mol. Asal gak jadi tukang foto aja, hahaha. Bercanda. Saya pengin peluk kamu, Mol. Nanti kalau ketemu. 

Gak rame kalau gak selfie
 Kawan, kalian ingat gak, kapan terakhir kita jalan bareng? Ya sekitar dua tahun yang lalu. Padahal kita satu kampus. Mungkin karena kesibukan, jadi masing-masing dari kita lupa. Maaf, ya, untuk ulang tahun kalian, yang tepat bersamaan saya belum bisa ngasih apa-apa. Sebenarnya sih, semua kejutan sudah saya siapin. Tapi, waktu saya ajak kalian untuk keluar, kalian sibuk. Than, no problem. Saya tetap ingat kalian, kok. Dan, saya rindu serindu-rindunya.  Sayang, sesayang-sayangnya. Ternyata menjaga persahabatan itu lebih sulit, daripada menjaga sebuah hubungan dengan kekasih. Pacar bisa dicari, teman? Susah. Ketika satu teman yang tinggal hanya di sebuah kos-kosan kecil, cuma kalian yang bisa menghibur. Ketika ada salah satu yang kesusahan, kita bersama-sama menghibur. Teman sejati adalah, pendengar yang baik. 
 
Salam rindu, dari temanmu yang lemot ini.



Hari Ke-4 dalam program #30HariMenulisSuratCinta

8 comments:

  1. kenapa namanya cimol ? kayanya makanan jajanan dari aci gitu ..hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahha, iya, soalnya dia suka cimol makanan dari aci. Huehehhehe

      Delete
  2. wah, sedih ya memang kalau ada teman yg dulu sering jalan bareng tapi sekarang udah jarang. terakhir jalan 2 tahun lalu malah -__-

    ReplyDelete
  3. asik emang punya teman spt itu, semenjak punya suami jarang banget kumpul ama temen2 :)

    ReplyDelete
  4. jiaaah si cimol, namanya unik bikin kepikiran terus n nyantol di hati....hehe (KEPO)
    eh cimol maksutnya apaan ya? hehe

    ReplyDelete