#WeekendTraveling – Berburu Sunrise di Gunung Api Purba Nglanggeran

Sunday, March 19, 2017


Bukan tempat pamer, melainkan tempat merenung. Bukan agar merasa sombong, melainkan agar merasa kecil. Bukan untuk dikuasai, melainkan untuk dijadikan guru,” Fiersabesari
____

Gunung Api Purba Nglanggeran - sepertinya baru kemarin sore bermanja-manja dengan sunset, tapi hari ini matahari sudah mulai terbit (lagi). Gak terasa juga ternyata dengan sunrise mengingatkan berkurangnya usia kita. Hmm. Kali ini saya tidak membicarakan perihal usia, namun tentang suatu tempat yang memang betul wajib dikunjungi. Ya, Gunung Api Purba di Nglanggeran, Jogja. Yang membuat takjub saya adalah, bahwa Nglanggeran yang terletak di Patuk Gunungkidul tersebut merupakan desa wisata terbaik se-Asia Tenggara. Siapa yang gak bangga? Apalagi warganya. Hmm *langsung daftar jadi member Nglanggeran*

 aku loncat nih, ya
Hari itu rasanya kaget sekali bahwa trip kali ini bakal naik ke puncak gunung, ya meskipun ketinggiannya tidak seberapa namun yang namanya nanjak membutuhkan tubuh yang fit. Pagi itu dimulai dari jam setelah salat subuh. Rombongan kami menuju Gunung Api Purba menggunakan pick up, rasanya jiwa ini seperti kambing-kambing yang hendak dikurbankan.
Bahagia sekali, sebagai pelengkap memiliki guide yang sabar. Ia mengajak kami ke remang-remang terlebih dahulu untuk melihat city light dari puncak. Dibatasi waktu, karena memang jadwal kami berburu sunrise dan harus tepat waktu. Jangan sampai kehilangan jejaknya.

Langkah kami mulai dipercepat, napas mulai ngos-ngosan. Tapi, saya harus sampai puncak melihat sunrise. Dengan ketinggian sekitar 700mdpl tidak membuat saya patah arang, meskipun dalam rombongan ada beberapa pendaki gunung. Jadi, saya pun mulai semangat.
Akhirnya, perjalanan ke atas yang tidak sampai memakan waktu setengah jam, namun banyak drama “kecapekan” yang mebuat lama. Hft..
 mereka yang masih tidur
 Ciyeh malu-malu
 tuh kan masih malu-malu
 malu-maluin -_-
Mentari pun terbit dengan malu-malu, rasanya hati ini deg-degan ketika warnanya  mulai terlihat jelas. Langsung mengabadikannya, saya tidak mau terlewat momen satu pun, ya meskipun ada yang teriak “Duh, ini ngambil gambar gak fokus mulu,” pengin ngikik tapi kasian, ya udah saya ketawa saja, wkwkkw. 

sedang take film Meteor Garden
 sancai


Terbayar sudah kelelahan saya, apalagi ditambah bisa melihat Embung Nglanggeran dari atas. Sempurna, sudah. Pagiku diberkahi karena hujan tidak turun untuk pagi ini, ataupun mendung pun tak hadir. Tawa riang para kawan renyah sekali, mereka selalu ingin mengabadikan semua yang ada di Gunung Api Purba. Ditambah adegan si “Mbok” yang masih bisa live IG di sini. Tapi ya gitu, tetep wifi-nya numpang. Eymm. Terhitung sudah dua jam kami menikmatinya, rasa ini tidak ingin pulang terlalu cepat, namun ah sudahlah mungkin esok, atau kapan bisa berkunjung kembali. Ternyata pagiku belum berakhir sampai di sini, saya dapat bonus bisa berkunjung ke Kampung Pitu. Berikut ulasan saya.

 Mbah Redjo
Kampung Pitu – awalnya merasa aneh dengan kampung tersebut, namun ketika Mbah Redjo yang mana sesepuh di Gunung Api Purba Nglanggeran, saya baru memahaminya. Meskipun pada awal penjelasan saya merasa tidak paham, seperti; “Sing metamu kudu salim bolak balik, nek gak tibo,” What’s that mean? Dan saya pun mengartikannya, berarti saya di sini harus salim berkali-kali biar gak jatuh. Wahahhaa, ternyata salah besar. Yang mana artinya; bertamu hanya untuk semedi dan lain sebagainya, harus izin dahulu, kalau tidak dia akan jatuh.

Kampung Pitu yang terletak di timur Gunung Api Purba tersebut memiliki hanya 7 kepala keluarga saja, jadi jika berkurang atau lebih dari 7, mitosnya ada malapetaka bagi mereka, seperti ada yang cek cok, saki-sakitan dan lain sebagainya. Untuk saat ini Kampung Pitu terdiri dari 25 jiwa. Namun sangat disayangkan Kampung Pitu rumah pemilik warganya nyebar, jadi bukan jadi satu tempat. 

Adat yang saat ini masih dirutini adalah rasulan, yakni yang biasa dilakukan petani ketani panen tiba. Rasulan atau yang biasa disebut bersih-bersih dusun diagendakan sesuai kesepakatan setiap dusun. Kalau gak salah begitu, mohon maaf jika salah, kalau ada yang mau jabarin di komen gak papalah, hohohoho.

pemain meteor garden menuju kampung pitu
berebut walang
perjalanan menuju basecamp
Setelah dari Kampung Pitu kami menuju basecamp dengan mobil pickup lagi. Ber-ekowisata di Nglanggeran ini menyenangkan, selain mendapat foto baru, saya juga mendapat banyak pelajaran dan pengalaman yang perlu dilestarikan lagi. Lebih enaknya di Nglanggeran terapat homestay, jadi yang mau nginap berhari-hari pun bisa sewa rumah warga. Jadi, kapan nih kalian berkunjung ke Nglanggeran? 

More Info
  • Untuk tiket naik ke Gunung Api Purba berubah sewaktu-waktu. Jadi lebih amannya silakan check di IG @gunungapipurba atau bisa visit ke web gunungapipurba.com
  •  Jalanan menuju Gunung Api Purba sangat nanjak, jadi lebih baik sewa ojek atau kalau berangkat berjamaah bisa sewa pick up
  • Pastikan cuaca bagus, jangan di musim hujan 



Happy traveling,

Tabik ^ ^







You Might Also Like

11 comments

  1. Olahraga subuh saat naik ke Nglanggeran mbak?
    Sayang pas di sana agak mendung, jadi sunrisenya agak malu-malu :-D

    ReplyDelete
  2. Syemmmm begitu nampang di caption malu2in. Kamfret.. 😂😂😂

    ReplyDelete
  3. Serem amat yang tinggal di kampung 7, nggak boleh kurang dan lebih dari 7. Btw, yg pegang walang tangannya lentik banget. *salah fokus

    ReplyDelete
  4. syahdu paraahhh yang perpaduan jingga dan ungu

    ReplyDelete
  5. Ooo ini di Yogya to?
    Baru tau ada gunung ini
    Thx info wisatanya mbk :)

    ReplyDelete
  6. Kok naksir foto yang latar belakangnya Gunung Merapi pake kerlap-kerlip lampu kota. Ajari ambil gambar kek gitu donkkk. Plisss. ^^

    ReplyDelete
  7. wakakaka. ngakak kowe bilang kudu salaman terus. dan kui mas Rifqy banget, bola bali salaman biar ga jatuh.

    Tapi aku malah penasaran ketika Mbah e bilang ttg Mbah Jenglot. Haha. tapi kudu nyiapin sesajen yg banyak. Aku g mampu.

    Nglanggeran lengkap banget ya! Aku masih pengen kemping di sini

    ReplyDelete
  8. beyuh, pengen nyicipi walangnya kayaknya seru bangeet

    ReplyDelete
  9. cakep bener pemandangannya..ajakin ke sini dong

    ReplyDelete
  10. Menyesal saya selama 8 tahun ke Jogja nggak tahu ada Gunung Api Purba Nglanggeran. Baru tahu juga

    ReplyDelete
  11. pemandangan malam yang benar-benar sangat indah, cakep..

    ReplyDelete

cewealpukat friends

Komunitas

WARUNG BLOGGER
bLOGGER reporter

Member Of

kumpulan-emak-blogger