Full Day School, Gontor Sudah Menerapkan Dari Dulu

Wednesday, August 10, 2016

Tidak ada kemajuan tanpa kedisiplinan, dan tidak akan ada kedisiplinan tanpa keteladanan

Full Day School di Pesantren – Warga linimasa tampaknya sudah diramaikan dengan full day school yang akan diterapkan oleh Mendikbud. Mengkutip dari kompas edukasi “Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy menggagas sistem "full day school" untuk pendidikan dasar (SD dan SMP), baik negeri maupun swasta. Alasannya agar anak tidak sendiri ketika orangtua mereka masih bekerja. Dari kutipan tersebut, saya banyak belajar. Dan saya pun sudah mengalaminya ketika di pesantrren dulu.




Opini masyarakat sudah banyak tersebar di linimasa, pro dan kontra itu wajar. Namun, kalau sampai debat mati-matian hingga menjadi dendam, jangan! Sebentar, sebelumya saya akan bercerita pendidikan saya dulu ketika full day school di pesantren.

Full Day School yang diterapkan di Gontor, sudah dimulai semenjak Gontor berdiri berpuluh-puluh tahun lamanya. Orang tua saya tidak kaget dengan pendidikan di Gontor yang full day hingga malam pukul 22:00. Bayangin, sampai jam 10 malam. Itupun kami memulainya dari subuh. Kalau anak Ibu Bapak sekalian mungkin ngap ngap-an ya, kalau full day kegiatan dari sekolah. Ngaji terus? Enggak? Belajar terus? Enggak juga. Namun, setiap waktu pasti ada ilmu yang baru. Kalau kalian tanya. Terus, kalau full day school di Gontor hasilnya pada pinter gak? Lah! Mau tanya, memangnya sekolah ataupun pesantren jaminan menjadi pintar ya? Itu semua kan kembali ke anak masing-masing.


Kalau Anda sekalian tanya, iya terus gunanya full day school itu apa? Anak itu tambah panas otaknya kalau full day school. Bu, Pak, begini… Bayangin yaa, pendidikan di pesantren saya belajar sedari jam 7 pagi hingga jam 3 sore. Itupun menggunakan Bahasa arab dan inggris. Bu, Pak, apakah dari ribuan santri yang mengalami full day school ini pada stress? Atau ada yang tambah (maaf) bodoh? Bu, Pak, jika Anda sekalian bilang kasihan otak anak-anak yang belajar terus, apakah kalian tidak kasihan dengan kami yang hidup di pesantren tanpa gadget atau jarangnya bertemu dengan orang tua kami. Kami, anak-anak yang pernah hidup di pesantren juga mengalami full day school, bahkan hingga saat ini jika saya bilang menyesal saya terlalu cepat lulus, dan meneruskan di dunia luar, tahu apa jawaban saya? Pergaulan. Saya lebih baik hidup di pesantren, saya yang kudet dengan dunia luar itu lebih baik.


Kecanggihan internet, modern-nya gadget mempengaruhi hidup anak-anak di luar. Saya mau tanya, apakah anak yang duduk di bangku SMP SMA, mereka mau dipantau ketika sudah menggunakan gadget? Dikit, sekali Bu, Pak, yang mau dipantau. Saya hanya menyampaikan opini saya saja, yang setuju dengan Full Day School. Saya mengalami full day school selama 6 tahun (ENAM TAHUN) dari lulus SD hingga SMA. Saya memang sempat tidak kuat, namun, saya mempunyai Ibu yang baik hati dan menguatkan saya dengan sistem full day school tersebut. 

Namun, ingat, Pak Mentri…tidak semua orang Indonesia setuju dengan gagasan Anda mengenai Full Day School. Tidak semua orang kuat dengan Full Day School, layaknya santri dan santriwati yang ada di pesantren. Setiap orang berhak ber-opini, berhak berasumsi, selagi sewajarnya. Jika memang Pak Mentri menerapkan sistem Full Day School, alangkah baiknya melihat lingkungan sekitar. Tidak semua orang tua, guru, bahkan murid setuju, karena mereka bukan berada di lingkungan pesantren. Namun, ingat, Pak, Bu, wali murid, siswi, guru......


“Allah tidak akan membebani makhluk-Nya di luar batas kemampuannya”



Tabik, Semoga bermanfaat ^ ^



You Might Also Like

18 comments

  1. Ngak sanggup kalo full day, aku masih pengen main menikmati hari muda ku #Eeap

    ReplyDelete
  2. Iya pergaulan sekarang mengkhawatirkan sejak ada hape, bisa seharian anak mainan hape kalau nggak dicegah....salah satu solusinya dipondokkin...

    ReplyDelete
  3. full day atau half day itu pilihan. kalau penulis dan orang tua memilih di pesantren itu adalah keputusan karena berdasarkan kebutuhan. tapi kalau masyarakat dipaksa untuk full day, mereka keberatan dengan banyak pertimbangan. semua kembali pada kebutuhan masing-masing.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, bangga jadi alumni gontor ;)

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah, bangga jadi alumni gontor ;)

    ReplyDelete
  6. Saya setuju dengan full day, yang perlu disiapkan itu, kualitas gurunya, kesiapan bangunan fisik sekolah (udah tahu kan ya kl sekolah negeri itu wc jorok, gak ramah anak dll) dan yang paling penting kurikulum. Tuh anak2 mai dijejelin apa seharian di ssekolah. :)

    ReplyDelete
  7. Saya setuju dengan full day, yang perlu disiapkan itu, kualitas gurunya, kesiapan bangunan fisik sekolah (udah tahu kan ya kl sekolah negeri itu wc jorok, gak ramah anak dll) dan yang paling penting kurikulum. Tuh anak2 mai dijejelin apa seharian di ssekolah. :)

    ReplyDelete
  8. namanya manusia kebutuhannya kan beda2. Klo pgn full day school ya tgl pilih sekolah yg full day. Tp jgn minta smw org untuk ngikutin full day.

    ReplyDelete
  9. Kalau di perdebatkan bisa panjang, tapi dengan adanya Gontor, bagi yg hendak menganut sistem full day dapat merujuk ke sini. Tapi bagi yg keberatan bisa pilih jalur lainnya.

    Tapi jangan paksa juga yg tidak mampu dengan full day, kecuali memang sistem pendidikan memaksa warganya untuk harus ikut.

    ReplyDelete
  10. Wow keren, baca novel negeri 5 menara aja tertarik mau masuk kepesanteren gontor, tp uda terlambat, yaa.. biar anak saya aja nantinya yang disana

    ReplyDelete
  11. Wow keren, baca novel negeri 5 menara aja tertarik mau masuk kepesanteren gontor, tp uda terlambat, yaa.. biar anak saya aja nantinya yang disana

    ReplyDelete
  12. Viral nihhhh, uhuk! btw Neng Aya mo balik tanpa gadget, sosmed dll? Nanti demam loh, kangeeen ma akuuu :D

    ReplyDelete
  13. Mba Aya dari Gontor...wahh kereenn

    ReplyDelete
  14. pondok saya kira bukan salah satu solusi. solusi utama ya dari dalam keluarga terlebih dahulu seperti apa pola mendidiknya. menyerahkan anak ke pondok saya kira seolah tak mampu mendidik dan menaruh tanggung jawab mendidik ke pihak lain #cmiiw #noofense

    ReplyDelete
  15. seharusnya, kita yang merupakan negara berkembang gak ada salahnya menganut sistem pendidikan negara maju. di jepang berapa jam anak belajar. namun, bagaimana kualitas sdm sana?
    di negara maju lain seperti apa dan output sdmnya seperti apa.

    saya heran dengan orang indonesia, seolah selalu mengedepankan pelajaran agama lantas mengesampikan pendidikan lain. apakah agama menjadi sumber moralitas utama? bukan kan? #CMIIW #NoOffense

    ReplyDelete
    Replies
    1. komen kok sampe double, udah sayangmu ke aku double pulak :p

      Delete

cewealpukat friends

Komunitas

WARUNG BLOGGER
bLOGGER reporter

Member Of

kumpulan-emak-blogger