17 September 2016

Menikmati Sate Maranggi Barsama Mantan



Sate Maranggi, Sari Asih – judulnya gak enak banget sih dibaca. Atuhlah Aya, ngapain bikin judul kayak gitu. Sedih! Ya, bodoamat pokoknya bahagia akunya. Wahahahha. Jadi, gini mau cerita tentang perjalanan menuju Bogor yang udah lama banget! Jadi, baru sekarang saya post. Ketika perjalanan bareng sama mas mantan. Duh, gimana ya..lagi kelaperan tapi bingung gimana bilangnya. Gengsi dong, wahahhha. 

Saya: “Sate Maranggi itu apa ya, Tan?”

Mantan: “Kamu laper?”

Saya: “Dih, apaan, orang cuma nanya doang kok,”






Tidak lama kemudian kita berhenti di warung yang lumayan rame, dan taraaa, rasa satenya enak banget. Kalau kalian menuju Bogor, pokoknya jangan lupa makan sate Maranggi. Salah satunya “Warung Sate Maranggi Sari Asih”. Buat kalian yang belum tahu sate maranggi, sate maranggi itu sate khas Purwakarta, yang mana memakai daging kambing atau biasa juga pakai daging sapi yang dikasih sambal oncom. Makannya bisa pakai ketan yang dibakar, bisa juga pakai nasi. Nasinya dihidangkan dengan balutan daun pisang, makanya itu terasa sedapnya.  Senyaman kalian deh. Lah! Oya, konon Sate Maranggi ini kuliner yang digeluti Bangsa China waktu masuk Indonesia, dulu. Bener gak sih? Wahahhaha, saya sempet cari di beberapa artikel katanya gitu. 

Sate Maranggi Warung Asih Cianjur, warung ini terdapat di pinggir jalan (masa siihh??).  Sate Maranggi Warung Asih ini memiliki dua cabang, dan yang ada di Cipanas, Cianjur ini adalah canamg keduanya. Ramai betul, tapi tenang, meskipun ramai kita tidak perlu menunggu lama kok. Karena pelayanan mereka sangat cekatan sekali. Dari segi tempat, saya beri bintang empat. Kenapa? Ya, mungkin karena ramainya, jadi kebersihan sedikit terganggu ya. Tapi, nyaman kok makan di sini (apalagi sama mantan). Apalagi jika kalian memasuki warung tersebut, asapnya sudah mengepul ke mana-mana. Untuk segi rasa, tidak usah ditanyakan lagi. Rasanya pas banget, saya paling suka sate maranggi tanpa lemak. Lah jelas, kan daging semua wakkakakaka. Dari segi harga, kaget aja sih, harganya lumayanlah di kantong (ya kan dibayarin boookk). Per tusuk untuk sate maranggi tanpa lemak, berkisar 3.500 rupiah. Katanya, harga dari dulu sama, tapi dagingnya yang makin nyusut. Yaiya, daging mah tambah mahal yak. Ah, sedih.




Kenapa harganya beda? Jelas dong, harganya beda. Yang berlemak itu lebih murah (banyak lemak itu murah, ewwww). Tenang! Rasanya sama-sama enak kok, namanya juga daging sapi. Di sini kalian bias minum es kelapa muda, atau teh tawar juga bisa. Mending sih, teh tawar. Dingin cin, Cianjur mah. Hiks.Warung ini buka 24 jam, ada di daerah cipanas, cianjur Jawa Barat
Gitu aja dulu, yaa, kalau ada yang mau ngajakin saya makan sate maranggi, hayukk. *Tiyum*

Tabik, semoga bermanfaat ^ ^








7 comments:

  1. Dulu waktu masih di Purwakarta terkenal banget Sate Maranggi apa gitu namanya lupa LOL
    tapi emang enak, hihi

    ReplyDelete
  2. Wah nanti klo pergi ke Cipanas, mau nyobain satr ini juga ah mak :)

    Ini deket ga mak sama istana presiden cipanas :)

    ReplyDelete
  3. huaa. sate sate. enak. aku belum pernah btw . ajak aku makan sate ini dongg

    ReplyDelete
  4. Judulnya menjebak, trus terlanjur klik hahaha. Btw itu ketan bakar dipakai buat karbohidratnya pas makan Sate Maranggi gitu? Kok kebayang aneh atau nggak biasa karena belum makan langsung di Purwakarta ya. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiii mass, yaa ampun blogku dikunjungi travel blogger hits. Aku bisa apa? :(((

      Delete
  5. wah kayanya ngehits banget inih.. jd pengen menjajal

    ReplyDelete
  6. Mana foto mantan mu yang selalu bikin kamu galau itu ????

    ReplyDelete