21 December 2015

Etika Fotografi yang Wajib Diterapkan dalam Reportase


Etika Fotografi yang Wajib Diterapkan dalam Reportase – Jika berbicara tentang fotografi, foto jurnalis tepatnya pasti sangat luas. Apalagi dengan negara kita adalah negara hukum, hal apapun tentang fotografi pun pasti ada undang-undangnya tersendiri. Dari pengalaman sendiri yang masih menjadi reporter, dan seringnya mengambil foto ini dan itu. Tidak mudah untuk menghasilkan foto yang bagus, mulai dari angle, komposisi, konsep, dan begitu juga etika dalam memotret yang mempengaruhi foto.


Setelah kita menentukan konsep, selanjutnya adalah eksekusi, yaitu memotret apa yang kita tuju. Ketika hunting foto atau reportase banyak hal yang harus kita terapkan, agar bisa menjaga diri dan nama baik kita, salah satunya menerapkan etika dalam fotografi. Ada beberapa etika dalam fotografi yang penting kalian terapkan dalam reportase, di antaranya:
1.   Meminta Izin Terlebih Dahulu
Begini, missal kalian ingin mengambil gambar seseorang, apakah pantas langsung memotret begitu saja? Baiklah, jika orangnya “kalem” mah gak papa, nah kalau garang kayak singa setelah kalian memotret HP atau kamera kalian dibanting gimana? Hah? Dibanting? Belinya pakai keringat dibanting, banting saya ajaa gak papah -,- Ya, pokonya kembali ke kesadaran diri kita masing-masing, bersikaplah ramah itu lebih baik.
O, ya namun tidak semua foto kok kita harus izin, namun kembali lagi ke diri kita masing-masing. Foto apa yang boleh difoto tanpa izin? Golden moment, apalagi human interest. Gini, saya mau tanya;

            “Jika ada moment yang sangat bagus misal anak kecil yang akan dimakan burung gagak, apa yang kalian lakukan terlebih dahulu? Satu, memotret. Dua, menolong anak tersebut, dan tiga minta izin dulu untuk mengambil gambar?” – Hahahha, sebenarnya ini adalah pertanyaan yang amat sangat sulit. Karena menurut cerita yang saya baca dan dengar,  adal salah satu fotografer jurnalis yang memotret anak kecil yang merangkak ke arah camp PBB sejauh 1 KM dan ada seekor burung gagak yang mencium bau kematian. Foto tersebut diambil di Sudan pada tahun 1993 dan berkat foto tersebut Kevin Carter menerima Penghargaan tertinggi bidang fotografi jurnalistik "Pulitzer Prize" pada tahun 1994. Daebak!

Ya, karena foto tersebut si Kevin bunuh diri karena mendengar banyak pertanyaan dari public “KENAPA LO GAK NOLONG ANAK ITU?” Lebih jelas ceritanya, kalian tonton film The Bang Bang Club. ^ ^ Jika sikonnya seperti ini, dan kalian masih nekat pengin foto tanpa izin sebaiknya dari jauh aja ya, hihihi, itu lebih baik.
Duh, melencengkan pembahasannya, hihihi gak papa cerita bentar doang kok. Okeh bahasan selanjutnya

2.   Perbanyak Pertanyaan
Halo, kalau kamu mengaku reporter dan semacamnya. Pasti tahu, kan apa yang sering kalian lakukan, yep banyak bertanya. Kenapa? Bisa jadi karena banyaknya pertanyaan dan pembahasan kalian dengan apa yang mau kalian foto mendapatkan banyak cerita. Hihihi

3.   Memberi Kesempatan Bagi Fotografer Lain
Ehem, jadi ini kasusnya jika kalian lagi memoto artis, dan segala macem yang lagi dikerubungi oleh wartawan ataupun reporter. Sebaiknya, ambil gambar sebaik mungkin dan keluar dari kerumunan. Soalnya eike kan pernah ngerasain dikerumuni fotografer *dikepruk*
gantian ye, jangan rebutan
4.   Say Thank’s
Heloo, buat yang udah dapetin tujuannya. Jangan lupa ucap makasih, biar kelihatan kalo yu emang sopan. Gunakan etika yang baik, pasti orang makin senang, beda lagi kalau yang difoto aslinya garang. Hihihi.

Semua etika ini bisa diterapkan di semua jenis foto apapun kok, teman hihihi. Maaf, postingan ini bukan menggurui, karena saya berbagi pengalaman dan ilmu saja. Jadi, positif thingking aja yak. Yang mau kasih saran, monggo. Pokoknya ae lov yuh. Muachhhh…


Tabik,

Semoga bermanfaat ^ ^


50 comments:

  1. Saya seriiing banget gak kebagian giliran motret kalo lagi ada event. Giliran dapet eh udha lewat momennya. Susah sih emang kasih giliran ke orang lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahhak, itu mah derita kamuhh qaqaq wkkwkwk

      Delete
  2. yang foto anak kecil dengan burung itu memang kontroversi banget. Tapi kasihan juga kalau sampai bunuh diri gara-gara banyak yang menjudge. Saya sempat mikr juga, emangnya beneran gak ditolong? Itu kan anaknya belum dimakan. Kalau difoto dulu abis itu ditolong, mungkin gak, ya? *malah dibahas hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehhe coba deh tonton filmya The Bang Bang Mbak, itu film dari kisah nyata. Si anak gak mati kok, tapi si fotografer yang mati, malah si fotografer menyelamatkan dan menyadarkan PBB agar peduli org kelaparan hihiih

      Delete
  3. Baru awam di dunia reportase dan fotografi. Thank you buat sharingnya Aya ��

    ReplyDelete
  4. Supaya dpt giliran, treak aja "Aer aer aer panasssss!" *kemudian ------------

    Hahahaha #abaikan

    Tfs Juuu, gpp kok km ngambil foto2ku diem2, aku tau kok kamu ngefans bgt sm aku Anastasia :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhahak, kalo kamu mah nagih difoto mbak wkwkkwk

      Delete
  5. owh ternyata etikanya g terlalu rumit ya, btw itu sedih juga gambar yang anak mau di incer burung bangkai ya.. si kevin juga sampe stres gitu sampe2 bunuh diri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyak kasihan si kepin, padahal ganteng *LAHHH

      Delete
  6. Menarik sekali bahasannya, nambah ilmu juga. Tragis juga yah, si fotografer itu bunuh diri, pasti nggak kuat menahan bully-an dari orang-orang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbakk jadi kita harus kuat tahan bullyan wkwkkw

      Delete
  7. Yang ketiga tuh mbak, suka ga sadar diri. Terus aja di kerumunan, supaya ga ketinggalan momen, padahal yg lain kan jg mau moto, jd ga bisa *nasib potografer amatir*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiyaaaa, sama Mbakkk. Mentang2 badan saya gede dan gak muat buat nyempilll :'(

      Delete
  8. aku sering ngga kebagian motret karena orang lain yg sudah motret duluan ngga mau beranjak dari objek foto.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mbak hiihihi kadang ndusel2an ahahha

      Delete
  9. yg nomer satu sering kelewatan :P

    ReplyDelete
  10. Tergantung ...
    Karena di ajarin untuk kepo maksimal, biasanya kamera standby dengan lensa tele, jadi bisa ambil dari jauh ...
    Terus liat eventnya juga ...
    Begitu komen saya adek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, adek kan ude nulis ommm, lihat sikon bwek, baaaih ahahhaahha

      Delete
  11. selain ngasih tmp buat yg lain, ada yg bikin gemes, selonong di dpn kamera kita tanpa permisi/nunduk2, eaa :D

    Tragis bgt ya Kevin, burung nasarnya ternyata mencium bau kematian sang fotograper-nya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah,,, aikik juga sebel tuh yang suka nyelonongg :'(

      Delete
  12. Setuju sama poin yang kedua itu. Emang butuh banyak banget pertanyaan sebelum mulai motret, kalo emang hasilnya mau bagus ya. Saya juga biasanya bikin pertanyaan dulu sebelum motret, mulai dari yang berbentuk pilihan ganda sama yang berbentuk essay. wkwkwk :v

    Salam kenal, Mba Aya. :)
    http://penjajakata.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahhaha sampe bentuk essay euyyy, oke meluncurrr

      Delete
  13. Pernah ngeliat foto anak kecil itu pas berkunjung ke Camera Museum di Penang, Malaysia. Tragis nasib sang fotografernya ya mba... sampe bunuh diri begitu. Trus kalo pas ada momen motret berbarengan, aku cenderungnya ngalah ae mba... huahahaha... suka males rebutan geje gitu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahhh seriuss kahh ada di Penang. Iya, tragis padahal dia menyelamatkan orang kelaparan, dan anak itu nyatanya gak mati lhoo , katanya sih hihiihih

      Delete
  14. Nomer 1 setujuuuuu pake banget! Semenjak saya tinggal di negara orang yang -katanya- penuh konflik ini, saya jadi nggak bisa sembarangan main jeprat-jepret aja. Harus taat sama peraturan juga minta ijin kalau mau motret orang. Ngeriiiii. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahh iya, Mbak. Pernah saya baca malah di Negara lain tuh hukumnya ada yg sampe masuk penjara, duh sedih

      Delete
  15. Saya juga kl mau ambil foto minta ijin dulu, kecuali kl memang pas event tertentu dan sudah dibebaskan ambil foto. Atau kl yang diambil foto hewan..hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nahhh, iyaakk kalo event mah yuk cus tinggal jepret hihihi

      Delete
  16. Nah itu yg nomer 3, sering kelupaan :D

    ReplyDelete
  17. Terus kapan kamu motoin aku beb? Gak usah ijin segala kok :D

    ReplyDelete
  18. Aduh, jadi penasaran sama Bang bang Club, nih mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, aku juga belum selesei nontonnya mbak ahahahha

      Delete
  19. aku lbh seneng memotret alam ato makanan sebenrnya.. ya krn kalo motret manusia, kita harus minta izin apa dia keberatan difoto ato ga.. :) Tapi utk motret makanan, sometimes juga harus minta izin , trutama di resto2 gede yg kdg suka keberatan makanannya difoto2 :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah, kan foto makanan juga harus minta izin dulu kalo buat reportase sihh hihihi. Kalo buat selfie mahh, sok atuh :D

      Delete
  20. baru tahu klo fotografer lain rela mengepruk fotografer lainnya hanya demi sebuah foto dari anglenya

    ReplyDelete
  21. paling awam banget inikalau urusan kaya gini. semoga bisa belajar ah, cari moment yg susah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semogaa jadi mahirr yaaa, semangaaat :D

      Delete
  22. mau foto kudu byk mikir kalo dah diaplod

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, takut kalo udah diupload ternyata banyak pihak yang tidak berkenan. Kudu ati-ati :)

      Delete